Breaking News

Kolaborasi Becak dan Vespa Ciri Khas Kota Padangsidimpuan

Becak Vespa Hanya Ada di Padangsidimpuan

Padangsidimpuan, 2019 – Ada hal yang menarik di Kota Padangsidimpuan, Sumatera Utara. Di kota ini becak Vespa jadul masih dijadikan angkutan favorit warga setempat.

Sidimpuan, itulah namanya lebih dikenal. Kota itu dulunya adalah ibu kota Kab. Tapanuli Selatan (Tapsel). Tapi kini Sidimpuan dipimpin seorang Walikota. Sidimpuan juga dijuluki Kota Salak, karena hasil salak dari Tapsel paling banyak dijajakan di sana. Kota ini terletak di jalur strategis menghubungkan ke Sibolga dan Bukit tinggi di Sumatera Barat (Sumbar).

Padangsidimpuan adalah kota sejuk karena dikelilingi gugusan Bukit Barisan serta Gunung Lubuk Raya. Sekalipun ada terik matahari, namun udara tetap berhembus dengan sejuknya.

Uniknya, tranportasi umum yang paling utama di Sidimpuan ini adalah becak Vespa. Becak motor di berbagai kota Indonesia biasanya menggunakan motor bebek atau skuter. Tapi di Padangsimpuan, Vespa jadul lah yang menggerakkan becak.

Bentuk becaknya juga menarik. Tempat duduk untuk mengangkut penumpangnya dari depan mirip dengan bagian depan bus. Depannya berkaca bening membentuk cekung, penumpangnya naik dari samping kiri.
Pengemudi becak vespa padangsidimpuan

Tempat duduknya tidak terlalu besar. Sehingga dapat dipastikan, jika penumpangnya berbadan bongsor maka becak ini hanya cukup ditumpangi satu orang saja.

Bagaimana tak disebut becak Vespa jadul. Karena seluruh becak yang diperkirakan lebih dari 1.000 unit itu dijamin keluaran tahun era 70-an. Umumnya becak Vespa ini keluaran pada tahun 1973 ada juga tahun 1970 dengan seri Vespa sprint.

Walau Vespa zaman baholak alias jadul, tapi becak ini masih tetap dipertahankan. Sekalipun sudah banyak motor keluaran terbaru dengan mesin yang lebih canggih lagi, hal itu tidak mempengaruhi para pemilik becak untuk mengubahnya. Vespa jadul tetap dipertahankan sebagai ciri khas kota Padangsidimpuan.

Padahal, sejumlah kota lainnya yang berdekatan dengan Sidimpuan, model becak yang sama sudah diganti dengan sepeda motor keluaran baru yang biasa dipakai para pria. Ciri khas becak Vespa tetap dipertahankan walau sudah banyak sepeda motor yang lebih keren lagi untuk dijadikan becak.


Walau becak Vespa ini tahun rendah, tetapi tetap gesit untuk berkeliling kota yang lokasinya berbukit-bukit. Pelan tapi pasti, becak Vespa ini bisa mendaki tanjakan untuk mengantarkan penumpangnya. Karena memang Sidimpuan kondisi kotanya tidak datar, tapi berbukit-bukit.

Becak Vespa ini paling gampang ditemui di penjuru kota Sidimpuan. Hampir di setiap persimpangan jalan yang ramai, para abang becak ada mangkal di sana. Suara knalpotnya pun sudah dirombak yang sedikit unik. Suara bising Vespa ini menjadi daya tarik tersendiri bila berkunjung ke sini.

Becak Vespa ini akan mengantarkan anda sesuai dengan tujuan. Jangan khawatir, abang becak di sana sangat jarang sekali mau memainkan harga ongkos. Mereka tidak akan mengakalin calon penumpangnya walau baru pertama kali datang ke Sidimpuan.

Mereka akan tahu jika anda adalah baru berkunjung, terutama jika calon penumpang berbahasa Indonesia. Karena kesehariannya, masyarakat di kota itu menggunakan bahasa Mandailing. Begitupun, mereka tentunya bisa diajak berdialog dengan bahasa Indonesia.

“Jujur atau tidak itu tergantung orangnya. Tapi kami sebagai tukang becak, hanya akan menanyakan alamat yang mau dituju, setelah itu kami sebutkan ongkosnya. Bisa ditawar kok, ujar saif .😉


Becak Vespa Hanya Ada di Padangsidimpuan (Sumber: Edorivalda Pane)

9 komentar:

  1. Jadi teringat pas ke sana, di depan pasar sagumpal bonang, rame becak vespa ini..

    BalasHapus
  2. entah kenapa, klo naik becak ini, awak kek mo tegolek aja di dalamnya... hihihihihi

    BalasHapus
  3. Sudah lama tak naik becak mesin. Baca tulisan dan liat videonya, jadi lumayan modern ya bang... Jadi daya tarik sendiri kalau drivernya tidak membohongi penumpang. Keren

    BalasHapus
  4. keren ya bang... unik. Bisa dijadikan daya tarik buat wisatawan lokal maupun internasional.

    BalasHapus
  5. Ini merupakan ciri khas kota tersebut mudah2N bisa dilestarikan dan awet vespa nya sampai anak cucu nanti.

    BalasHapus
  6. Kakak udah pernah naik ni dek pas jenjalan ke pasar sagumpal bonang...unik dan imut ya becaknya.

    BalasHapus
  7. Keren-keren betor modif sumut ini. Bisa saingan sama betor siantar

    BalasHapus
  8. Baru tahu nih, biasanya Betor ya pakai motor biasa, mirip di Siantar ya, betor dengan motor gedenya. Mantap, tiap daerah punya ciri khas betornya

    BalasHapus